Sabtu, 08 Maret 2014

Tanda-Tanda Kamu Kecanduan Sosial Media

Old Sunday - Sebagai manusia kita perlu bersosialisasi dengan manusia lain, dan ketika sosial media hadir, jarak dan waktu kini bukan lagi hambatan. Kalau kita menggunakan sosial media secara bijak, sosial media membantu kita tetap terhubung dengan orang-orang dalam kehidupan kita, meskipun mereka berada di negara lain. Sosial media memberikan kita kemudahan dalam berkomunikasi sekaligus hiburan di saat kita jenuh, akan tetapi bukan berarti gak ada efek buruknya lho. Kecanduan sosial media jelas bukan kondisi kejiwaan yang bagus. Saya mengajak teman-teman semua untuk berinterospeksi diri apakah kita sudah masuk level kecanduan atau masih dalam batas wajar, yuk disimak... :)

daily player

Kamu merasa lebih nyaman chatting daripada bicara langsung.

Memang, chatting itu sangat mengasyikkan. Kita merasa lebih santai kayak di pantai saat mengutarakan sesuatu dalam bentuk teks, kita tidak takut salah ngomong karena kita bisa memeriksa ulang pesan yang kita ketik sebelum menekan tombol 'Kirim'. Akan tetapi seringkali orang terjebak dalam kenyamanan chatting sehingga saat bertemu secara tatap muka, mereka malah sibuk sendiri dengan gadget. 

Padahal ketika kita asyik chatting, kita kehilangan moment saat lawan bicara kita berekspresi. Walaupun aplikasi messenger difasilitasi oleh sekumpulan emoticon, melihat ekspresi lawan bicara secara tatap muka jelas lebih berkesan.

Kamu lebih sering mengetik pin BB daripada pin password.

Aplikasi Blackberry Messenger atau BBM kini telah hadir dimana-mana, bahkan smarthphone dengan harga murah saja sudah bisa diinstall BBM. Hampir sama seperti sosial media, di BBM kita bisa berbagi status dan bergonta-ganti gambar tampilan. Kini setiap kali berkenalan dengan seseorang, yang kamu berikan adalah pin BB, bukan nomor hp. Dengan begitu semua komunikasi hanya terjadi lagi-lagi dalam bentuk teks, mengingat tidak semua provider bisa support Voice Call.

Paling sedikitnya kamu punya akun di 3 sosial media.

Sewaktu masih jadi spammer, saya pernah membuat akun di puluhan sosmed cuma untuk kepentingan share link artikel. Tapi dari kesemuanya itu, yang benar-benar saya gunakan secara aktif hanyalah Facebook, Twitter, dan Youtube. Wah, berarti saya kecanduang dong? Hehehe. Apalagi kalau ditambah akun Path, Instagram, dll itu sudah menandakan kamu kecanduan sosmed lho Dear :)

Tidak bisa lepas dari handphone.

Bisakah kamu melupakan handphone 5 menit saja? Kalau nggak megang handphone, jari-jari kamu rasanya gatal banget pengen buka beranda, like atau komen status teman, upload foto dan semua aktifitas online lainnya.. Hati-hati! Ini sudah bukan kecanduan sosmed lagi, tapi kecanduan gadget.. Giliran listriknya mati dan powerbank nggak fungsi, mati gaya deh. Wkwkwk :D

Tidak bisa membedakan dunia maya dan dunia nyata.

Sebenarnya saya kurang setuju kalau Facebook dianggap dunia maya, karena daftar teman saya sangat terbatas, dan itu hanya berisi sebagian besar orang-orang yang saya kenali. Saya benar-benar selektif dalam mengkonfirmasi atau me-request pertemanan, tujuannya supaya saya tidak terlalu keenakan sampai lupa menyapa orang-orang di sekitar saya. Karena kalau sebagian besar sosialisasi dilakukan di sosial media, kita menganggap bahwa semua aktivitas kita disana adalah kehidupan kita. Sayang ya, padahal di luar sana ada banyak hal menarik untuk dilakukan. Ironisnya, sosial media membuat beberapa orang tidak mau keluar dari kamar mereka yang nyaman.

Pernah merasakan hal yang sama?
00.00
Posted By: Elsawati Dewi

Tanda-Tanda Kamu Kecanduan Sosial Media

Share:

Post a Comment

Facebook
Blogger

47 komentar :

  1. saya dulu mengalami hal ini gan..pas pertama kali di sosial media

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sekarang udah nggak lagi kan? tetap semangat dan teruslah berkarya! \m/

      Hapus
  2. Hape sekarang sih sering saya lempar ... lebih sering ngeblog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desain baru nya bagus :)

      Hapus
    2. waduh, kasian dong hapenya? udah gitu dinomorduakan sama blog :D
      terimakasih..

      Hapus
  3. Memang selalu ada sisi baik dan negatifnya dari fenomena apapun itu... termasuk kecanduan SOSMED asalkan jangan kelewatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah masuk level kecanduan, bisa dibilang udah kelewatan dong mas.. :D

      Hapus
  4. saya termasuk atau gak ya...
    emmmm



    wih template baru nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo dicek dulu mas :D
      iya nih, buatan kang ismet.

      Hapus
  5. yg penting saling diseimbangkan saja mba antara dunia maya dan dunia nyata.. ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sebagian orang masih ada yang terperangkap di salah satu mas, bahkan ada yg tidak menyentuh dunia maya sama sekali.. wkwkwk :))

      Hapus
  6. mungkin mulai sekarang kita harus lebih mengurangi frekuensi di sosmed hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, supaya nggak sibuk sendiri sama gadget :)

      Hapus
  7. Selamat siang Mbak Elsawati, wah pantesan saya ketinggalan berita artikel terbarunya
    Mbak Elsa, blog Mbak belum saya follow, dan sekarang saya ijin follow dan sudah succesful
    Langsung simak artikel yang membahas kecanduan jaringan sosial, saya pernah ngalami
    Hal tersebut lho Mbak. tapi suer saya selalu dalam arah kebaikan positif walau di Dumay
    Salam sukses selalu buat : oldsunday dot blogspot dot com nya, salam silaturrahmi :-bd

    BalasHapus
    Balasan
    1. siang mas, terimakasih sudah follow blog ini. kalau sudah pernah mengalami berarti sekarang bisa antisipasi ya, salam sukses dan semoga sehat selalu..

      Hapus
  8. saya mungkin salah satu yang pernah melewati fase ini dulu...untunglah sekarang mulai bisa lepas, yah walau belum sepenuhnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita sama-sama berjuang untuk melepaskan ketergantungan pada sosmed. soalnya lama-lama bikin malas posting :)

      Hapus
  9. Kalau blog itu termasuk sosmed gak sih, kalo saya Fb twitter gak terlalu aktif, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. blog mah nggak mas, wah bagus kalo gitu berarti nggak kecanduan :)

      Hapus
  10. hore saya belum kecanduan media sosial

    BalasHapus
  11. saya juga masuk kategori nih mbak ..sebabnya setiap aplikasi saya punya tapi sekarang sih sudah banyak yang di hapus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sekarang sudah move on ya mbak :)

      Hapus
  12. Sosmed mah lebih enak hanya buat share aja Sih. bahkan kalau mau di ambil nilai positifnya banyak juga ko yang bisa di dapat dari sosmed. Asal jangan menjadi korban sosmed saja ya Mba :D

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya akui sosmed itu banyak manfaatnya, salah satunya menjaga komunikasi tetap lancar dengan teman-teman di luar kota. tapi kalo keasikan suka jadi lupa waktu mas :D

      Hapus
  13. saya sepertinya termasuk ciri - ciri di atas
    kecanduan dunia maya nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, sepertinya harus segera dikurangi mas :)

      Hapus
  14. untung ane kagak kecanduan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung ya, selamat... salamet :D

      Hapus
  15. kalo Tidak bisa membedakan dunia maya dan dunia nyata sepertinya ini yang paling parah yia bos, hehehe.........

    BalasHapus
  16. gadget bukanlah teman anda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena teman anda adalah manusia wkwkwk

      Hapus
  17. sepertinya saya termasuk salah satunya ni.. wkwkwkkwk..
    mestidi rubah perlahan-lahan.. thanks sob.. salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat berjuang, salam kembali mas fadila. terimakasih atas kunjungannya.

      Hapus
  18. poin ke empat saya banget tuh mbak.. saya memang tidak bisa lepas dari hp mbak... tapi kalau saya bukan kecanduan media sosial, melainkan kecanduan ngeblog mbak.. soalnya saya lebih happy blogwalking pake hp. bisa sambil jalan jalan hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya, mungkin bagi mas nady blog itu sudah menggantikan sosmed.. saya mah males blogwalking di hp teh, sok kadang gak muncul komentarnya. maklum bb bukan hp canggih wkwkwk :D

      Hapus
  19. Saya selalu bersama sama HP haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti soulmate nya hp dong :))

      Hapus
  20. Jadi spammer?? Wkkwkwkk hampir mirip.. malah situs2 social yg ada di shareaholic dll itu sy daftar semua.. ya itu dulu masih suka maen kontes2 SEO, tahun 2009-2011an.. kalo kecanduan sih bisa dibilang iya krn tiap hari pasti login sana sini.. tp sy jarang lewat HP, lha wong HP jadul, wkwkwk, paling OL di blogger n socmed lainnya setelah pulang dari kerjaan dunia nyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata yang hapenya jadul itu bukan cuma saya, blogger yang udah bisa dapet dollar seperti bang ancis aja masih suka yang jadul-jadul hehehe. itu dulu mas, sewaktu saya masih gelap soal SEO, tapi sekarang setelah belajar dikit-dikit baru deh pensiun.

      Hapus
  21. hemmz , , ,,
    tempelate baru ya mbak , , ,
    eh mbak el . .
    kalau aku tuh bisa dibilang kecanduan nggak sih kalau cuma ada satu dari beberpa alasan di atas yakni yang Kamu merasa lebih nyaman chatting daripada bicara langsung ,,, karena kan aku pemalu , , xixixixix

    BalasHapus
    Balasan
    1. template responsive dari kang ismet, bikin betah :D
      bisa jadi itu kecanduan mas, karena saya tempatkan paling atas, itulah yang paling banyak dialami setiap orang. gak apa-apa asalkan jangan malu-malu kucing hahaha

      Hapus
  22. ane juga kecandungan gan sama social media. tapi facebook gan.tapi sekarang lebih suka sama blogger gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dong, blogger itu sebenarnya lebih bermanfaat daripada facebook. sejak saya mengalihkan perhatian ke blog, kecanduan terhadap facebook jadi berkurang ;)

      Hapus
  23. punya tiga akun di sosmed udah dikategorikan kecanduan ya
    kalau tidak aktif mungkin gak dikategorikan kecanduan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo gak sering dibuka, belum masuk level kecanduan.. masih normal sob :)

      Hapus

Dilarang berkomentar di blog ini kecuali Anda blogger yang nyantai kayak di pantai :-*

Follow Us

Mengenai Saya

Foto Saya

Menjual obat herbal untuk berbagai macam penyakit. Dapatkan artikel kesehatan terbaru di www.natur-eve.com dan konsultasikan keluhan kesehatan Anda di +6283 827 560 555 atau 29E4EA23.

Teman

Khasiat Daun Sirsak

© Old Sunday All rights reserved | Theme Designed by Seo Blogger Templates